Ulang Tayang #1 Pasar Ramadan dan Pasaran Bebas

Tuesday, August 16, 2011 · Posted in ,

**Aku tak ada idea sebenarnya. Aku ulang tayang balik entri tahun lepas (selepas di-edit itu ini) buat pedoman. Heh.

Jambang di muka Jobs dilihat sebagai simbolisme kepada antimonopoli.
Secara definisi, pasaran bebas atau free market bermaksud sesuatu pasaran yang bergerak bebas/terbuka/indie tanpa campur tangan ekonomi dan peraturan oleh kerajaan. Namun, mengharapkan pelaksanaan pasaran bebas secara total adalah sesuatu yang mustahil kerana kuasa dimiliki kerajaan juga diperlukan dalam beberapa perkara yang ada kaitan dengan pasaran itu sendiri seperti isu pemilikan, harta intelek dan kontrak.

Ada yang mendakwa musuh puak pasaran bebas adalah monopoli. Tetapi sebenarnya yang dimusuhi puak pasaran bebas ini bukanlah monopoli. Sebaliknya, monopoli yang mendapat campur tangan kerajaan hingga menyebabkan pasaran beku dan tak bergerak seadanya.

Contoh monopoli paling hampir dengan kita sekarang ialah produk Microsoft yang dikeluarkan syarikat milik taikun Amerika, Bill Gates. Dulu, Gates mungkin satu-satunya manusia yang boleh digelar raja komputer dengan aplikasi Windows.

Tetapi sekarang, beliau tidak boleh lagi mendabik dada kerana seteru utamanya, Steve Jobs mula perlahan-lahan menyaingi dominasinya dalam dunia komputer menerusi kultus Apple. Di Amerika, Jobs dianggap Jesus yang bangkit melawan syaitan Gates.

Malah, Gates hingga saat ini masih gagal meletakkan pengaruhnya dalam dunia gajet komunikasi. Jangankan menyaingi produk iPhone dan iPad, mahu berlari sama laju dengan gergasi dari Kanada, Research In Motion (RIM) dengan produk BlackBerry jauh sekali. Inikan pula berkick boxing dengan HTC (Taiwan) dan Samsung (Korea). Mahu mengejar Nokia pun masih tercungap-cungap.

Apa yang menakutkan Gates ialah ramalan pakar yang mendakwa trend masyarakat dunia akan datang dijangka banyak bergantung kepada gajet komunikasi bersaiz kompak yang memiliki kuasa sehebat komputer. Ketika ini, Gates pasti sedang pening kepala memikirkan saat perhitungan tersebut.

Bayangkan, Gates dilindungi Washington, mana mungkin pengguna dunia akan dapat merasai kebangkitan Jobs the Saviour. Kalau tidak kerana ancaman Jobs, mana mungkin Gates, yang dulu selesa dengan produk Windows-nya, kini sedang bersungguh mengalihkan pasaran komputer kepada pasaran konsol permainan video, Xbox selain mempertaruhkan Windows Phone untuk memasuki pasaran sistem operasi telefon pintar.

Berbalik kepada Ramadan, di pasar Ramadan itu hari, ada gerai menjual Tepung Pelita dalam pek polisterin dengan harga RM3 untuk dua pek polisterin (1 pek=5 Tepung Pelita).

Sebenarnya, aku tidak setuju dengan taktik mandatori harga ini dengan alasan kenapa orang bujang macam aku perlu beli dua pek Tepung Pelita sedangkan aku mau makan satu pek saja (harga satu pek=RM2).

Keputusannya, aku beralih ke gerai Tepung Pelita lain yang dijual dalam satu pek. Pasar Ramadan adalah contoh pasaran terbuka, di mana pengguna menentukan apa yang mereka mahu beli. Bukan pasaran yang membuatkan pengguna terpaksa membeli.

Bayangkan di pasar Ramadan seluruh Malaysia cuma ada satu saja pengeluar Tepung Pelita yang dipasarkan Tepung Pelita Bhd. Mungkin sampai sekarang aku tak mampu mencari Tepung Pelita berharga tiga seringgit atau satu 30 sen atau dua pek RM3.

Macam aku tulis tadi, dalam pasaran bebas, pengguna yang berkuasa menentukan pasaran. Walaupun berdepan risiko membeli Tepung Pelita yang rendah kualiti dan kasih sayang, tetapi sekurang-kurangnya aku sebagai pengguna diberikan pilihan.

Tapi, kalau semua penjual Tepung Pelita bersekongkol untuk menetapkan harga pasaran kuih itu pun susah juga. Sebab itu dalam Islam, bisnes adalah muamalah. Bukan sebab duit saja. Simple.

2 Responses to “Ulang Tayang #1 Pasar Ramadan dan Pasaran Bebas”

MushroomCute@Mariea said...

Sudah 2 enrty cerita tepung pelita...tergugat iman ai...diet ni

Lanzo said...

mushroom;
setakat lima mangkuk tepung pelita ok lagi kot.. :)

Powered by Blogger.