Sejarah aku, kau dan kita

Monday, December 09, 2013 · Posted in , , ,


Hari itu kecoh sebentar pasal isu tapak sejarah candi Lembah Bujang di Kedah. Mengamuk sekejap aku dalam Facebook. Haha.

Bagi pembaca awal blog aku dulu, kau tentu sedar betapa sensitifnya aku pasal benda-benda sejarah ini. Ada banyak entri aku tulis mengenai kebebalan kita menjaga benda sejarah seperti di Melaka, Langkawi, termasuk isu berhala jam sebelah Kaabah bagi umat Islam.

Dan aku selalu tegaskan betapa perihal memelihara, menyayangi dan menghormati monumen, tapak, tempat atau apa saja objek sejarah bukanlah bermakna kau seorang rasis Melayu yang mahu menegakkan kedaulatan ketuanan atau ada kena mengena dengan kesyirikan, apatah lagi kemurtadan.

Walaupun sejarah tidak dapat lari daripada menyentuh hal bangsa (race), tetapi pada masa sama juga menyimpan aspek lebih besar iaitu tentang nusa (nation), yakni tanah tumpah darah kita atau era ketamadunan hari ini disebut sebagai negara (country/state).

Sama seperti hal bahasa. Aku mempertahankan bahasa bukan sebab faktor Melayu seperti sesetengah pihak yang mengamuk tak tentu hala pasal isu Melayu. Tetapi, bahasa itu sendiri adalah hak nusa dan patut dipertahankan oleh bukan saja orang Melayu tetapi semua bangsa yang pernah lahir di negara ini. Aku ulangi, ia perihal nusa.

Sama seperti bahasa Inggeris di England, bahasa Arab di Timur Tengah dan bahasa-bahasa lain. Ia bukan bermakna isu menjaga bahasa itu cuma rigid kepada orang putih/Inggeris atau bahasa Arab untuk orang Arab saja. Tetapi ia sepatutnya menjadi kecintaan bagi sesiapa saja yang lahir di nusa itu.

Samalah isu sejarah.

Jangan fikir sejarah hanya pasal orang lain atau benda yang sudah mati dan sebahagian subjek lulus periksa yang kau perlu tinggal selepas ujian selesai. Aku pun tak minta kau ambil jurusan sejarah atau sertai mana-mana NGO sejarah untuk faham benda ini. Tapi cukup saja kau pandai menghormati.

Kita masuk dalam konteks lebih kecil. Analoginya begini.

Pernah tak kau rindukan zaman kecil? Ketika kau, ibu ayah dan adik beradik lain tidak dipisahkan jarak dan masa? Kau teringatkan garangnya ayah, sabarnya ibu. Kau teringatkan detik kau bergaduh, bermain, menangis dengan adik beradik. Dan sesekali apabila kau berjumpa beramai-ramai dengan mereka, kau akan sebut dan ulang cerita-cerita lama itu.

Kau juga rindukan zaman belajar yang simpan banyak cerita pasal kawan-kawan, asrama, cikgu, cinta monyet, konvokesyen dan macam-macam. Bila berhimpun beramai-ramai, sekali lagi kau sebut dan ulang cerita-cerita yang sama. Dan kau tak pernah bosan pun dengan semua cerita itu.

Kau juga teringatkan tentang saat kau berkenalan dan bercinta dengan isteri kau. Kau teringat pasal hadiah hari jadi, pasal tengok wayang, pasal cari hantaran kahwin, pasal tempat makan kegemaran dan macam-macam. Dan sesekali bila kau datang semula ke tempat itu atau merasai sesuatu (seakan dejavu) yang ada kena-mengena dengan situasi dulu, kau pun bercerita dengan dia. Sedikit pun tidak pernah jemu. Kau rasa rindu. Kau rasa mahu mengulanginya semula.

Mungkin juga sesuatu perkara itu bukan yang indah saja. Boleh jadi kenangan pahit. Misalnya, tempat kau berpisah dengan makwe lama, tempat kau kemalangan, tempat kawan atau saudara kau meninggal, tempat datuk nenek kau pernah berperang dengan Jepun dan syahid di situ. Tetapi apakah kepahitan hidup yang kau rasai itu buatkan kau lupa? Malah melihat 'ada'nya tempat-tempat itu mengembalikan semula nostalgia lama untuk kau muhasabah dan insafi diri dan belajar tentang hidup yang fana. Buat kau lebih ingat dan rindukan mereka. Buat kau cuba menjadi manusia.

Sekarang, apabila masa dan jarak semakin menjauh, kau mula mencari sesuatu untuk dipegang, dilihat dan disimpan. Apatah lagi apabila orang yang kau sayang itu sudah pergi buat selama-lamanya. Kau mula menyimpan gambar, baju, seluar, kain pelikat, kain batik, keris, barang kemas, diari, dan apa saja yang mampu mengingatkan kau tentang mereka.

Sesekali apabila balik ke kampung, kau akan masuk ke bilik-bilik mereka dan terasa semangat dan kenangan dulu mengapung. Ia sesuatu yang sukar kau ungkapkan dengan kata-kata. Sesuatu itu adalah sejarah!

Kau akan marah dan sedih apabila anak kau tiba-tiba conteng gambar lama kau dan ibu ayah. Kau juga marahkan isteri kalau tiba-tiba dia buangkan entah baju lama mana yang kau simpan dalam almari. Kau kelam kabut cari kawan-kawan yang pandai IT untuk dapatkan semula gambar yang terpadam, termasuk minta kongsi semula gambar lama dulu.

Kau juga akan marah dan sedih kalau tiba-tiba ada adik beradik kau tanpa bertanya pendapat tiba-tiba pecahkan bilik arwah mak ayah kau untuk buat bilik lebih luas. Kau juga marah kalau entah siapa-siapa kontraktor cuba bina kompleks beli-belah depan simpang rumah.

Soalan aku, kemarahan dan kesedihan itu semuanya sebab apa? Kalau sejarah itu tidak memberikan apa-apa, buang saja segala kenangan dengan mereka yang kau sayang. Biarlah kau melihat ke depan saja. Maklumlah, benda lama bagi kau tak perlu dikenang dan tak beri apa-apa.

One Response to “Sejarah aku, kau dan kita”

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

Powered by Blogger.