Dunia bukan utopia

Tuesday, July 02, 2013 · Posted in , , , ,


Konflik Syria dan kemelut Sunni-Syiah yang kecoh kebelakangan ini membuatkan rating entri aku mengenai dua mazhab bersengketa itu (SINI) naik mendadak selaku entri paling popular. Padahal isu tersebut aku tulis dua tahun lalu (Januari 2011).

Apa yang aku ulas dalam entri tersebut adalah di luar pandangan konflik mazhab dan lebih kepada sejarah sengketa politik Arab-Parsi yang cuba mendominasi pengaruh geopolitik di Timur Tengah. Sengketa tersebut bukan hanya bermula ketika negara Arab dipecahkan atau ketika era Revolusi Islam Iran 1979, tetapi sudah tercetus sejak tertubuhnya kerajaan dinasti Islam pertama, Umayyah, termasuk ketika era kerajaan Islam moden seperti Uthmaniyyah yang mewakili Sunni dan Safawiyyah, mewakili Syiah.

Ini sama saja mengenai sengketa Malaysia-Indonesia-Singapura di Asia Tenggara yang masing-masing mewarisi kesan konflik sejarah lama. Indonesia mewarisi sejarah kerajaan Jawa, Majapahit, manakala Malaysia berbangga dengan era kerajaan Melayu, Srivijaya dan Kesultanan Melaka. Konflik Singapura pula tercetus sejak berpisahnya republik itu daripada Malaysia pada 1965. Perasaan wasangka dan sentimen aku brader kau loser sentiasa ada.

Ya, kalau kita rajin sedikit mengkaji, kita pasti menemui betapa konflik dunia hari ini adalah berpunca daripada kesan sejarah lama seperti sengketa Thailand-Myanmar, India-Pakistan, England-Argentina, Portugal-Perancis dan lain-lain.

Agama dan bangsa cuma alas yang digunakan sebagai punca sengketa, walhal rejim adalah rejim tanpa mengira bangsa dan agama anutannya. Sama saja isu sesetengah Melayu yang melihat Cina sebagai musuh talam dua muka yang perlu dihapuskan, dan begitu juga Cina yang melihat Melayu sebagai bangsa korup yang perlu digulingkan. Dan realitinya, pihak penindas sedang bersalam erat sesama mereka tanpa mengira bangsa dan agama atas nama kuasa.

Ramai juga tidak sedar betapa sejak manusia menghuni bumi, tiada satu zaman pun yang merekodkan mana-mana kerajaan atau negara yang dihuni oleh manusia yang cuma sebangsa dan seagama dan seideologi. Ya, Hitler pernah cuba melakukan perkara itu dulu, tetapi dia akhirnya mati di tangan sendiri.

Dunia bukan milik kita seorang dan kita berkongsi langit yang sama. Kita mungkin majoriti di negara sendiri, tetapi jangan lupa ada rakan sebangsa dan seagama kita menjadi minoriti di bumi asing. Perpecahan dan peperangan langsung tidak membantu mewujudkan dunia yang lebih aman.

One Response to “Dunia bukan utopia”

Sylarius Yusof said...

Agak sukar untuk menyatakan pendirian kita yang bersifat pacifist di saat sentimen kebencian terhadap sesuatu golongan itu sedang rancak dihamburkan.

Aku lihat, keadaan sekarang ini lebih kepada 'scare tactic' sebagaimana taktik 'Red Terror' zaman Perang Dingin dahulu. Tujuannya, pastilah untuk menyekat sebarang penyebaran idea lain yang dikhuatiri menggugat sang penguasa.

Tak dapat cakap lebih-lebih, kang tak pasal-pasal dituduhnya masuk 'Syiah' pulak.

Perangai sama macam golongan 'Rednecks' kat US yang pro-war masa pentadbiran Bush dulu. Either you are with me, or against me.

Powered by Blogger.