Pasal Twister

Monday, April 16, 2012 · Posted in , , , ,


Ayie cakap dia nampak seekor anjing hitam gigit dan lambung Twister  tinggi sebelum terkam dan ratah kucing tu. Aku tak tau sama ada Ayie membesar-besarkan cerita untuk kesan lebih dramatik. Tapi apa yang aku perasan jantung aku sedang berderau.

Jauh di tengah padang mainan, aku nampak perut Twister kembang kempis. Dia nampak macam nazak dan mata dia terkebil-kebil sambil mulut cuba mengiau tapi tak ada sebutir suara pun keluar sebab sakit sangat.

Kalau Twister lari panjat pokok atau terjun longkang, dia tak akan kena terkam dengan Hitam. Tapi, sebagai kucing yatim, mungkin dia tak tau spesies anjing tu musuh. Mungkin Twister ingat anjing tu datang cari tilam atau surat khabar lama.

Dari dekat aku nampak kesan gigitan Hitam di peha Twister. Bila aku cuba angkat, badan Twister rasa lembik semacam, seperti papah orang lumpuh dengan kaki meleret tak bermaya (tapi sebenarnya aku tak pernah pun angkat orang lumpuh).

Kami lapik Twister dengan kain buruk dan letak dalam pagar surau. Aku ambil air, tuang atas tapak tangan dan titis dalam mulut Twister. Orang cakap, kita akan jadi cepat haus bila sakaratul maut.

Sebab risau Hitam patah balik untuk makan Twister, kami pindahkan dia ke tepi tangga. Kami mula rasa bersalah sebab biarkan Twister sakit macam tu.

Kami patut hantar dia pergi klinik. Tapi mana ada klinik haiwan buka malam-malam buta macam ni. Jadi kami buat keputusan balik rumah dan buka Internet untuk cari klinik haiwan terdekat. Ada satu di KL (aku tak ingat di mana) dan aku cadang bawa Twister pergi klinik esok.

Esok pagi sebelum pergi kerja, aku tengok Twister sekali lagi. Mata dia penuh tahi dan hidung dia ada kesan hingus dan darah kering. Mungkin organ dalaman dia sudah dijangkiti kuman. Dia nampak macam kritikal sangat.

Aku baca doa dan hembus atas ubun-ubun Twister. Matanya menipis, seakan pasrah yang aku takkan ambil MC semata-mata untuk bawa dia ke klinik haiwan. Dia macam  bercakap, pergilah kerja, tak payahlah risaukan aku. Aku tau jaga diri.

Aku rasa bersalah gila. Sepanjang hari semua kerja aku buat jadi huru-hara. Aku terbayangkan, aku kena serang dengan gengster (orang Nigeria) dalam dunia kucing dan kaki aku patah. Kemudian, semua kucing tak pedulikan aku sebab dia orang perlu pergi kerja, walhal aku sedang nazak.

Balik kerja aku nampak Twister berjalan macam Ju-On.

4 Responses to “Pasal Twister”

Amy Z! said...

Ok. Heartbreak bila baca entri ni.
tsk..
:-(

jarul said...

Woihh..dramatiknyer citer..ahahaha

sUe said...

lepas tu apa jadi pada Twister? Hidup lagi tak?

Lanzo said...

amyz;
:)

jarul;
Minumlah jom..

sue;
Dia ok. Cuma kaki capik. Khurafat kata, kucingkan ada 7 nyawa? Hahaha

Powered by Blogger.