Pasal pening mau pilih yang mana satu

Friday, March 11, 2011 · Posted in

rinz raime said...
boleh tak ulas sikit pasal hal2 politik nih.. aku pening nak pilih mana satu benda yang betul..
baca tukar tiub pun pening, tah ada yg betul tah ada yg tak betul,
tengok tv berita pun ragu2, bunyi mcm nak membodek kerajaan yg amat je..
baca harakah pun konpius jugak, mcm banyak auta putar2 dari fakta...
baca suratkhabar perdana pun pening, asyik menyokong pihak kerajaan dan perkena pihak pembangkang je..
so, bolehkan saudara kelambu mengulas kes-kes politik ini dengan jujurnya tanpa ada cerita2 tersembunyi..
dan lagi satu, tolong komen sikit pasal saman2 nih.

Macam blog politik pula tanya aku bab-bab politik ni. Sepatutnya bagi korang yang keliru mau pilih mana satu (parti politik), sepatutnya hantar e-mel atau jumpa mana-mana pemimpin dua belah parti politik dan dengar hujah diorang serta tanya apa yang terbuku di hati tentang kenapa korang patut pilih parti diorang. Kemudian pilihlah mana berkenan ikut tahap kepuasan masing-masing dan mana yang lebih 'in'. Simple. Tapi itu bagi korang yang melihat politik di segi kepartian la.

Tapi bagi aku yang mendokong mazhab 'cinta' dan 'trust nobody', aku tak pernah meletakkan orientasi politik aku kepada mana-mana parti walaupun jiwa dan fikiran aku ni jenis menentang. Untuk lebih jelas, menentang di sini bukanlah bermaksud menjadi ahli parti pembangkang.

Sebab bagi aku, kalau aku meletakkan diri aku dalam mangkuk kepartian, aku ada satu perasaan macam dijajah di segi pemikiran dan jiwa. Aku tak suka orang kawal minda aku dan takut-takutkan aku dengan benda yang tak nampak dan dibuat-buat. Aku juga benci orang yang mengajar tentang benci. Sebab sepanjang hidup, aku sudah letih dikelilingi dengan orang yang penuh dengan rasa benci dan dendam.

Sepanjang aku sekolah, majoriti cikgu aku menjadikan benci sebagai subjek untuk menaikkan semangat belajar dan patriotisme kenegaraan. Masalahnya, kebencian itu ditujukan dalam bentuk kotak perkauman dan keagamaan dan bukan penindasan dan kezaliman.

Cuma dua cikgu saja yang mengajar aku tentang cinta dan bencikan penindasan. Pertama, cikgu sejarah aku, Cikgu Rozaidi@Roland (dia orang Serani, Melaka) yang Melayunya kental, tapi kuat mengkritik korupsi Sultan dan pemerintah Melayu dulu. Kedua, cikgu bahasa Inggeris aku, Sir Quah yang selalu ajarkan aku tentang berhati baik dan cintakan Tuhan tanpa sedikitpun menyebut tentang Jesus dan ayat Bible.

Sekarang, kau tengoklah berapa ramai kalangan kita hidup dengan membawa isme yang mensinonimkan penindasan dan kezaliman dengan satu-satu kaum. Contohnya, Melayu suka buli kaum lain, Cina kuat menipu, India tak boleh percaya, semua Yahudi jahat atau semua Islam pengganas.

Jadi, apa yang mahu diharapkan dengan bapak-bapak menteri kita? Diorang sama macam kebanyakan cikgu-cikgu aku saja yang gunakan benci untuk menaikkan patriotisme dan sokongan terhadap parti diorang. Tapi kalau kau lihat realiti (bukan realiti surat khabar), betul ke diorang tu pejuang Melayu atau pejuang rakyat atau pejuang Islam? Realiti hidup kita ni di mana? Siapa yang tentu dan aturkan hidup kita?

Kalau dipilih mahu percaya siapa antara Harakah, surat khabar perdana atau Tukar Tiub, aku lebih percayakan Tukar Tiub. Sebab aku rasa dia macam serpihan anarkis dalam jiwa aku yang tak mampu aku buat dalam hidup aku yang real. Jangan hanya baca kata lancau dan puki yang dia tulis. Lagi penting, dia tak jual integriti.

Kalau pasal parti, aku fikir hidup aku lebih aman kalau tak memilih.

Pasal saman nanti aku buat entri khas. Nak jawab soalan lain dulu. Heh.

.
.
.


Ellie Best said...
apa keistimewaan encik kelambu yang tak ada pada orang lain?

p/s: kena jawab tidak kurang daripada 100 patah

Sebenarnya tak pernah perasan pun ada apa-apa keistimewaan yang tak ada pada orang lain. Cuma orang lain yang boleh jawab apa keistimewaan aku. Kalau nak banding dengan rakan-rakan akrab aku, mungkin aku boleh cakap aku ni ada sikit kelebihan menulis. Tapi kalau kau seorang pembaca blog tegar, kau akan jumpa ramai penulis blog hebat. Lagi hebat daripada aku dan penulis-penulis yang menulis dalam media arus perdana.

4 Responses to “Pasal pening mau pilih yang mana satu”

atashi said...

Salam sahabat....
aku cuma nak ulas sket sahaja dengan ungkapan hang.. "aku fikir hidup aku lebih aman kalau tak memilih"...hang pasti ka lebih aman kalau hidup ni tiada pilihan?...jangan gusar untuk memilih..kerana kita harus gusar andai tiada apa lagi untuk memilih...selagi kita boleh memilih dan masih ada peluang untuk memilih..pilihlah yg sejujurnya...lihat sahaja rakyat MEsir dan LIbya...depa semua tak ada pilihan..kecuali dipaksa memilih antara satu dengan yang satu itu juga..dan dengan kuasa yang ada untuk memilih ini...kita kena analisa semua maklumat dari semua sumber...maksimakan sumber analisa untuk membuat keputusan yang hampir tepat...bagi pendapat aku...setiap keputusan yang diambil..kita landaskan dengan tatacara yang telah ditinggalkan Rasullawah iaitu Al-Quran dan Hadis..percayalah..pemimpin yang akan kita pilih dalam masa terdekat ini akan mencorak perkembangan sahsiah anak kita yg seterusnya mencorak generasi masa depan..Allah Huakbar!!!....

Lanzo said...

atashi,
Bro, aku cakap di segi kepartian. bukan di segi menentang penindasan, kezaliman dan apa benda yang aku rasa tak betul. Siapa cakap kita tak boleh berjuang kalau tak memilih parti. Nabi Muhammad mula dakwah secara solo saja. Revolusi di Tunisia dan Mesir bukan dicetuskan parti pembangkang, tapi mamat miskin jual sayur, Boauzizi dan pembangkang cuma sebahagian daripada revolusi. Ini memang fakta.

Di Britain, ada pihak lancar kempen supaya kerajaan wujudkan 'no candidate deserves my vote' dalam kertas undi dan keputusan survei Gallup pada 2005 dedahkan undi untuk 'none of the above' jadi 'parti' ketiga terbesar di negara tu.

Cek P said...

Agreed..
kite tak bole paksa org untuk mengundi..
sy sndri pn tak tau nk pilih yg mane..
wat masa nih x nmpk lg ketelusan mane2 pihak..
yang memberi keyakinan untuk disandarkan..
byk sgt mcm2..
harapan itu ada tp tak tau sampai biler..

p/s: mengapa perlu undi kerna terpaksa, demokrasikah jika jiwa memberontak?..lame2 sumorg jd fake dan tak bole dipercayai..tipu diri sendri dan berkepentingan..

sepatutnya matlamat semorg sama dan jelas..
tp ada masa mmg terpaksa rela..hehe

Lanzo said...

cekp;
bagi aku, isu pilih memilih ni simple saja, kalau kita ada hak untuk memilih/mengundi, kita juga patut ada hak untuk tidak memilih/mengundi. atas alasan apa aku nak mengundi kalau calon/parti itu langsung tak mewakili apa yang aku nak?

Powered by Blogger.